Khamis, November 05, 2009

Back to 1970s - (Kenangan mengusik jiwa)

Kenangan mengusik jiwa
Aku adalah insan biasa, punya hati dan perasaan. Dan setiap insan pasti punya kenangan atau nostalgia yang berbagai corak. Kekadang sekalisekala kenangan itu akan datang kembali apabila terdengar lagu-lagu yang benar-benar menyentuh jiwa dan perasaan.
Bait-bait dalam lagu ini benar-benar menyusuk kalbu diiringi dengan irama yang membawa kita mengingati peristewa silam:



(Sekadar hiburan masakini).


Ku mengerti...
perpisahan ini....
bukan kerana kau membenci,
tapi kasih..yang pernahku beri,
tiada lagi bersemadi.......................
seringkala aku
terlihat kamu
impian nan indah
sulam bahagia....
ku harungi hari demi hari......bersama wajah
tak mungkin akan kembali
tapi hati masih tak terima
tinggalkan sengsara.........
keraguan ini
bukanlah padamu
perasaan hati..masih rindu,
kekalutan ni hanyalah untuk ku
tercari-cari...........bayanganmu
tak sanggup aku......kehilangan.....oh..
kehilangan.....
masih tercari-cari
keraguan ini
bukanlah padamu
masih tercari-cari
bayanganmu.......
tak sanggup aku.....kehilangan...
mu...


mohon ikhsan:

9 ulasan:

Leenoh berkata...

Salam Sdr.Kuntong.

Bila kita ingat sejarah lampau, tentu sekali ketika kita masih muda dulu

Walaupun telah purba tapi masih terasa mudanya...he3...ingatan begini mungkin boleh memberi kesegaran dan kesihatan.

lenz berkata...

fui...20 tahun mude...hehe

neezareef berkata...

aik aik..tekenang npk

KUNTONG berkata...

Sdr Leenoh:Lama tetap lama, malah bertambah lama, tapi perasaan semasa dulu kekadang akan membuat kita terasa banyak kekurangan dan kelemahan yang patut kita perbaiki sementara nyawa masih dikandung badan.Mudah2an segala kenangan lama yang terpahat kukuh disanubari dapat memberi kekuatan diri untuk memperbaiki diri kita ke jalan Allah yang maha berkuasa. Sesungguhnya kita hanyalah sementara sahaja...masih tercari-cari jalan yang diredhai oleh NYA.

KUNTONG berkata...

Lenz : Inilah cara saya untuk menghiburkan hati,setelah sekian lama hidup di dunia ini. Berhibur sambil mengingati kebesaran, keagongan dan kekayaan Allah dalam menganugerahkan kepada hambanya dalam mendengar dan mentafsir setiap bait yang diperdengarkan kepada kita. Dari situ kita dapat menilai diri sendiri. Dari penilaian itu kita cari kekuatan dan kelemahan kita, lantas apply untuk kemajuan diri dari segi zahir dan batin. Wah...wah.......

KUNTONG berkata...

neeza : ya...neeza...selagi nadi berdetik, setiap kenangan lama masih terpahat kukuh di sanubari ini.Semoga segala kenangan ini akan memberi kekuatan kepada diri ini. Dari kenangan lampau, kita dapat menilai diri kita. Siapakah kita.Bagaimanakah cara untuk memperbaiki diri ini.Dan akhir sekali......kita akan tahu harga diri ini....kah...kah... berfalsafah plak orgtua ni.
ok...salam pada areef.

Leenoh berkata...

Sdr.Kuntong itulah universiti kita....hehehe.

maiyah berkata...

kenangan mmg indah utk dikenang :)

KUNTONG berkata...

Maiyah : Sesuatu yg telah hilang dan lenyap, akan sentiasa kita kenang dan dikala itulah baru kita tersedar bahawa betapa berharganya ia kepada kita setelah ketiadaannya.