Isnin, Februari 23, 2009

Ribut keletak keletik terus mengganas kini.








Akan tercatat di lembaran sejarah Tahun 3020.





Dah hampir tiga minggu ribut ini masih belum reda. Ribut yang melanda sekarang ni memang merisaukan saya. Tak tau pula saudara-saudara. Ribut yang dimaksudkan bukanlah ribut taufan atau ribut tsunami yang pernah menyerang Acheh dulu. Ribut ini walaupun tidak ada angin dan air yang menenggelamkan permukaan bumi, tapi ia boleh melenyapkan satu rumpun bangsa yang telah lama di kawasan tersebut.

Bila ribut ini berlaku, maka mereka yang ada berdekatan dengan kawasan itu akan memerhatikan sahaja. Mereka mungkin akan tersenyum melihatkan gelagat mangsa ribut ini. Dan mangsa ribut ini pula tidak habis-habis akan menyalahkan satu sama lain. Masing-masing akan menuding jari. Menyalahkan orang lain, tapi hakikatnya, merekalah yang mengakibatkan semua ini. Akibat dari ribut itu, anak bini serta anak-anak cucu mereka sudah tidak ada tempat untuk berteduh lagi. Bukan sahaja tempat berteduh sudah roboh, berkemungkinan tapak atau tempat untuk mendirikan pondok kecil pun sudah tidak punya, ini akibat tanah-tanah di situ sudah dipunyai oleh mereka yang melihat gelagat mereka yang suka buat ribut. Ketika mangsa ribut asyik bercakaran, mereka yang memerhati akan mengambil kesempatan untuk mengaut seberapa banyak faedah daripadanya. Bila mangsa-mangsa ribut ini lemah dan tidak ada kekuatan, maka senanglah mereka pegang kepala kedua-dua mangsa ribut ini dan dihantukkan sesama kepala mangsa ribut. Akibatnya kepala mangsa ribut ini pening-pening lalat dan sudah tidak dapat berfikir dengan waras. Inilah masanya dia orang hendak menghapuskan semua yang menjadi halangan untuk mereka bermahrajalela. Bila semuanya sudah termaktub, maka sudah tentu semuanya akan menyebelah kepada mereka. Sudah tentu mereka akan hapuskan segala yang menjadi keistemewaan kepada penghuni kawasan itu. 

Bila keadaan dimana semuanya lenyap barulah nanti menyesal. Tetapi semuanya sudah tidak berguna langsung. Mangsa ribut yang suka buat ribut baru tau rupanya ribut yang melanda tu bukan sahaja melenyapkan mereka yang terlibat, tetapi rupanya boleh melenyapkan satu rumpun bangsa yang berkemungkinan tidak akan wujud lagi di dunia ini. Kalau ada pun hanya tercatat di dalam buku sejarah sekolah-sekolah di dalam tahun 3020 agaknya, berkemungkinan akan tercatat bahawa bangsa ini sudah lenyap akibat dari ribut sesama sendiri.

Yang tinggal cuma gambar-gambar kenangan dan menumen di meuseum negara pada waktu itu.
Di dalam buku sejarah atau di dalam komputer kanak-kanak sekolah di waktu itu akan tertera slide- slide bagaimana ribut melanda di zaman dahulu iaitu tahun 2009 yang telah melenyapkan satu rupa bangsa yang agong. Ianya mungkin sama seperti kaum "sabak" yang dilenyapkan oleh Allah swt seperti yang terdapat di dalam al quraan.

Jadi, kalau kita tidak mahu ini semuanya terjadi. Janganlah bikin ribut. Carilah satu cara yang terbaik untuk menghentikan ribut ini.
Berpakatlah dengan cara yang terbaik. Kalau kita mengaku Allah yang sama kita sembah, mengapa kita tidak boleh ambil satu keputusan yang baik demi masa depan cucu-cicit kita. 

Jangan suka silak kain orang, nanti dilain kali orang akan silak kain kita pula. Balasan tunai kalau kita dengki pada orang lain sekarang ni bukan sahaja berlaku di Mekah atau Madinah, berkemungkinan boleh berlaku di tanah air kita. Kerana nawaitu nya untuk beri malu pada orang lain, bukan untuk membina. Kalau hendak membina, jumpalah satu sama satu, beritahu dan suruh taubat, bukan di siarkan pada umum. 

Dunia sudah akhir zaman, tanda-tandanya sudah banyak berlaku, dari itu marilah kita sama-sama membuat amal ibadah agar, nanti kita ini tidak menjadi orang yang "bankrupt" di hari pengadilan.
                    
 
                Cuba kita renungkan maksud Suratul Infitar (Terbelah):



Dengan Nama Allah yang maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.

1. Apabila langit terbelah;
2. Dan apabila bintang-bintang gugur bertaburan;
3. Dan apabila lautan pecah bercampur baur;
4. Dan apabila kubur-kubur dibongkarkan;
5. (Setelah semuanya itu berlaku); Ketahuilah tiap-tiap diri akan apa yang telah kerjakannya,dan ditinggalkannya.
6. Wahai manusia! Apakah yang memperdayakan mu-(berlaku 
     durhaka) kepada tuhanmu yang amat pemurah ?
7. Tuhan yang telah mengaturkan kejadianmu lalu menjadikan 
    anggotamu sesuai (dengan tujuan kerananya diadakan anggota
    itu) serta menjadikan (binaan tubuh badanmu ) sama padan    
    dengan kekuatannya;
8. Dalam bentuk dan rupa apa saja yang dikehendakinya, Ia 
    susunkan kejadianmu;
9. Sebenarnya tidak ada yang memperdayakan kamu (Hai, golongan 
    yang ingkar)! Bahkan kamu sendiri tidak percayakan adanya
    hari pembalasan;
10.Padahal sesungguhnya ada Malaikat-malaikat yang menjaga dan mengawas segala  bawaan kamu ;
11.(Mereka adalah makhluk) yang mulia (disisi Allah)lagi yang ditugaskan menulis  (amal-amal kamu) ;
12.Mereka mengetahui apa yang kamu lakukan;
13.(Gunanya catitan Malaikat-malaikat itu ialah untuk menyatakan sesiapa yang berbakti dan siapa yang bersalah), kerana sesungguhnya orang-orang yang berbakti ( dengan taat dan amal kebajikan), tetap berada dalam syurgayang penuh nikmat:
14.Dan sesungguhnya orang-orang yang bersalah, bertempat dalam neraka yang menjulang julang;
15.Mereka menderita bakaran neraka itu pada hari pembalasan;
16.Dan mereka (sentiasa berada dalam azab siksanya), tidak ghaib daripadanya;
17.Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui kedahsyatan hari pembalasan itu?
18.Sekali lagi, apa jalannya engkau dapat mengetahui kedahsyatan hari pembalasan itu?
19.(Hari itu ialah) Hari sesaorang tidak dapat memberikan pertolongan sedikit pun kepada orang lain, dan segala urusan pada hari itu tertentu bagi Allah.  



Sekian. Wassalam.


    

5 ulasan:

PJ selamba berkata...

kebenaran pasti akan terungkap

Zaidon berkata...

Salam Pakcik..semoga sekeluarga sihat2 selalu, setuju dgn apa yng Pakcik nyatakan. 'Jgn bikin ribut'..

Leenoh berkata...

Sdr. Kuntong.
Kata orang tua, kalau benang kusut, berbelit-belit dan berkecamuk, carilah puncanya dan bukalah punca itu, kalau puncanya hanya tiga sahaja, janganlah cari punca yang keempat kerana cara begitu tidak akan menyelesaikan masalah.
Apapun kita janganlah menjadi salah satu dari tali benang yang membelit itu kerana perbuatan membelit itu tidak baik.
Lebih baik kita menjadi mangsa yang kena belit, walaupun susah tetapi ianya di pihak yang baik , lambat laun akan terongkai juga akhirnya.
Jika salah satu punca tadi digunakan, ribut pun akan membawa diri dan tidak mengganggu lagi. Maka terselamatlah kampung halaman orang kampung.
Wassalam.

zino berkata...

semuga yg buat ribut cepat tersentak dan tersedar.. kalau tak menang sorak kampong tergadai.. tapi kenapa 3020 hehe..

Dee berkata...

ingatkan ribut yg melanda kl di petang2 hari..hehehe..